Jumat, 04 Juni 2010

Efek Masturbasi

Masturbasi adalah merangsang diri sendiri dengan cara tertentu untuk mendapatkan kepuasan seksual. Masturbasi ini dapat dilakukan dengan tangan, atau dengan alat bantu seks lainnya. Bahkan ada beberapa orang (wanita) yang melakukannya dengan menggosok-gosokkan paha mereka bersama-sama.
Beberapa perempuan melakukannya tanpa kontak kelamin sama sekali, tapi hanya membelai payudara mereka dari sisi ke sisi. Inspirasi tersebut sering mengarah ke keinginan untuk orgasme, tetapi tidak selalu. Seperti banyak perempuan, mereka menikmati membelai diri mereka sendiri dan mengalami kesenangan yang tidak selalu berujung pada klimaks.

Kebanyakan pria telah melakukan masturbasi dimulai pada usia yang cukup muda. Menurut beberapa survey, perempuan cenderung lebih dulu memulai masturbasi. Namun kemudian, mereka tidak melakukannya menjadi tindakan rutin seperti pada kebanyakan pria dan anak laki-laki. Lebih jauh lagi, menurut beberapa survey ilmiah tentang masturbasi pada perempuan, hampir dipastikan bahwa perempuan akan melakukannya kurang dari rata-rata laki-laki.

Laki-laki yang over-masturbasi(wah ....yang ini keterlaluan tuh) sering mengalami beberapa masalah. Obsesi Masturbasi mungkin tidak menyenangkan pada pasangan seksual Anda, karena dapat dilihat sebagai sebuah alternatif untuk hubungan seksual yang jelas tidak memuaskan.

Sering tindakan seksual (masturbasi) atau hubungan seksual dalam arti sebenarnya juga menciptakan surplus hormon seks dan neurotransmitter di otak. Dengan kelebihan bahan kimia ini, Anda mungkin merasa lelah, dan beberapa orang melaporkan ereksi lemah dalam jangka panjang.

Beberapa efek samping dari over-Masturbasi (Masturbasi berlebihan) adalah:
1. Nyeri punggung bawah
2. Kehilangan atau penipisan rambut dari rambut
3. Mati rasa atau masalah ereksi lemah
4. Mengalami kram dan nyeri di daerah panggul, dan testis
5. Gangguan dalam penglihatan
6. Merasa kelelahan hampir di sepanjang waktu
7. Terlalu cepat ejakulasi/ejakulasi dini
8. Stres, kelelahan, dan kehilangan memori, juga mungkin ada dari sisi efek psikologis yang merugikan
9. Pada kasus yang Extreme mungkin juga menyebabkan impotensi.
 
Berikut adalah Beberapa Langkah Besar untuk Menghentikan Kebiasaan Masturbasi:
1. Memutuskan bahwa Anda benar-benar ingin berhenti melakukan masturbasi. (Tulis pada secarik kertas dan menuliskan nama Anda untuk itu).

2. Mengidentifikasi hal-hal yang Anda sukai dan yang Anda nikmati. Buatlah daftar hal-hal yang Anda lakukan yang membawa Anda menjaga emosi setelah itu dan bukan hanya selama saat ini.

3. Ingat,  tahan emosi sekuat mungkin dalam beberapa kategori (kebahagiaan umum, antisipasi, damai, adorasi, perasaan dll dicapai).

4. Buatlah daftar barang yang akan Anda gunakan untuk mengisi kehidupan Anda. Jangan lupa untuk menambah atau memasukkan pada daftar hal-hal yang dapat Anda lakukan setiap saat, tidak peduli apa.

5. Beberapa contoh adalah (menyanyikan lagu yang Anda suka di kepala Anda, pikirkan tentang orang besar dan anda mencintai, pikirkan tentang tempat-tempat menakjubkan dan Anda ingin mengunjunginya, berpikir tentang daftar Anda sendiri dan semua barang-barang di atasnya dan tentang mereka yang membawa Anda bahagia, bayangkan diri Anda sebenarnya sedang melakukan sesuatu yang Anda sukai, berpikir tentang berapa lama Anda akan hidup dan hidup Anda didedikasikan untuk hasil Anda berhenti dari masturbasi ke arah hal yang lebih baik).

6. Membuat pernyataan tugas pribadi untuk secara fisik tentang siapa diri Anda dan apa yang Anda inginkan. Hal ini seharusnya bersifat universal atau spesifik yang Anda inginkan tetapi pastikan bahwa pikiran anda tidak ingin masturbasi lagi atau menghindari masturbasi.

7. Fokus Anda seharusnya pada Anda dan apa yang Anda inginkan dari kehidupan Anda. Katakanlah sifat-sifat yang baik tentang diri sendiri bahwa Anda baik sekarang atau ingin menjadi orang yang lebih baik. Menghafal pernyataan dan pemikiran tentang seberapa baik Anda hidup.Ingat, Anda membuat JANJI untuk diri sendiri bukan orang lain.


diambil dari berbagai sumber

2 komentar:

  1. Harus menyibukkan diri dengan hal-hal yang berguna, hingga tak terbersit satu detik-pun untuk melakukannya! Pasti Bisa!

    BalasHapus
  2. Hal-hal positif memang mendorong kita perpikir dan bertindak positif. Trims atas kunjungannya

    BalasHapus